About

Selasa, 08 Oktober 2013

Tukang Nasi Naik Haji

Kalo di sinetron ada Tukang Bubur Naik Haji, di kehidupan nyata ada Tukang Nasi Naik Haji :D

Alhamdulillah tanggal 27 September kemaren eyang bertolak dari bandara Juanda menuju bandara King Abdul Azis Jeddah untuk menunaikan rukun Islam yang kelima. Ada rasa haru yang terselip di dada, Alhamdulillah eyang naik haji juga.. eyang yang cuma penjual nasi bisa juga berangkat ke tanah suci. Berkat kegigihan dan kerja keras eyang Alhamdulillah semua bisa terwujud. 

Ga ada yang nyangka, dulu dari penjual nasi yang memulai "bisnis"nya di dapur sempit dari anyaman bambu seiring berjalannya waktu warung itu pindah ke depan rumah, meski nyempil di belakang rumah lain tapi warung nasi eyang Alhamdulillah punya banyak pelanggan. Warung eyangpun cuma sebuah meja yang diatasnya ada panci2 berisi lauk pauk.. bukanya juga dari jam 5 pagi sampe jam 8 pagi tapi Alhamdulillah rejeki sudah ada yang ngatur.. meski nyempil warung eyang laris juga. 

Sebelum keberangkatan eyang, saya dan keluarga menyempatkan diri pulang ke rumah, pengen nganterin eyang berangkat haji. Nganterinnya sih ya cuma sampe bus khusus yang membawa rombongan calon jemaah haji ke asrama haji sukolilo aja..

Yang namanya tradisi, hiruk pikuk sebelum keberangkatan eyang sudah mulai terasa, tetangga, sodara, teman dan kerabat banyak berdatangan. Bahkan ketika berangkat dari rumah menuju bus pun iring2an pengantar juga banyak banget. Papa aja sampe kaget, cuma nganterin aja kenapa banyaknya sampe segini ? xixiixi... ini masih untung eyang berangkatnya bareng 1 rombongan aja (6 bus), lha besoknya dari berbagai macam kelompok haji (21 bus) serentak berangkat apa ga tambah rame ?? yang berangkat haji 1 orang yang nganterin 7 mobil tinggal dikalikan aja kalo yang berangkat 300 orang yang nganter berapa mobil coba ? hehehe..

Tanggal 28 September Alhmadulillah eyang nyampe dengan selamat di bandara king abdul azis yang kemudian perjalanan dilanjutkan ke makhtab masing2. Semoga Ibadah Hajinya lancar ya eyang, semoga diberikan kesehatan, kesabaran dan kemudahan, semoga eyang uti dan eyang kakung jadi haji mabrur..aamiin

 Pengajian ibu2

Wajah eyang kakung tegang 

Waktu adzan dikumandangkan semua nangis :(



Semoga lancar, sehat dan diberikan kemudahan ya eyang..maaf ntar eyang dateng saya, adam dan papa ga bisa ikutan nyambut eyang, mohon doanya aja semoga ntar lahirannya lancar dan diberikan kemudahan :)


3 komentar:

  1. Mbak Nel, iya rizki itu Tuhan kok yang ngasih. Ikut bahagia dan mendoakan semoga kuat menjalani ibadahnya dan mabrur! Salam hormat untuk eyang.

    BalasHapus
  2. keren tukang nasinya loh buktinya anaknya aja pinter masak :) semoga lancar ya buat eyangnya Adam.

    BalasHapus
  3. @Bunda Julie : Aamiin..makasih banyak ibu..semoga ibu juga selalu sehat dan bahagia :)
    @Lidya : Aamiin..makasih mbak ;)

    BalasHapus