About

Senin, 23 Maret 2015

Si Kriting

Aqila sekarang udah 16 bulan.. rambutnya makin keriting, badannya mungil banget. Beda sama kakaknya dulu, Aqila lebih lincah kaya gangsing.. liat pintu kebuka dikit langsung kabur bilang "laliiiii..." (lari) Kosakatanya makin banyak.. sekarang lagi seneng bilang "kaget" favoritnya tetep buah-buahan..


 katanya mau sekolah..kelas satuuuu..

Rambutnya tante princess yang itu mah kalaah

Anak ini yang bikin saya ga betah lama2 di kantor.. selalu ingin cepet pulang. Badan capek begitu sampe rumah, dan anak ini ngeliat saya baru matiin mesin motor dia langsung lari dan meluk saya.."mamaaah.." hahaha kalo ditanya ini siapa ? jawabnya "bu..da" tapi manggilnya mamaah.. Baru juga saya duduk langsung ditodong "buka warung" dan dia nenen dengan puasnya..^,^

Jumat, 20 Maret 2015

Pertanyaan Yang Ga Perlu Dijawab

Sebenernya udah pengen cerita soal ini dari dulu.. tapi selalu lupa dan kesimpen di draft aja dan kebetulan ada yang posting gambar ini jadi inget lagi obrolan2 saya dengan suami yang bagi saya sangat-sangat menjengkelkan !!


Mo Ngapain ?
Beberapa bulan kedepan saya dan temen kantor ada acara kumpul2 yang lumayan padet, dari yang arisan, famgath, ultah, sampe ke kondangan pun masuk dalam schedule kita. Saya dari kemaren udah cerita ke suami kalo tanggal segini kita diundang ultahnya mbak A dirumahnya, besoknya kita diundang nikahan anaknya pak S..

Dan siang ini pak suami telpon..

S : eh dek.. yang ke Bandung tanggal berapa ?
I : tanggal sekian..
S : trus besok acara apa ?
I : ultahnya mbak A,..
S : ngapain aja disana ? trus besoknya lagi acara apa ?
I : minggu kondangan ke pak S
S : emang ada acara apa di pak S ?
**pengen saya lempar pake guling andai tuh orang deket..*

Kok kamu ga cerita ?
Saya pernah cerita soal perubahan tubuh anak tetangga yang layaknya orang hamil ke pak suami, dan diapun manggut-manggut.. nah beberapa hari kemudian dia dateng dari arah pos RT dan cerita kalo si anak tetangga itu mau dinikahin karena "kecelakaan"...

S : eh si anaknya bu itu katanya besok mau dinikahin soalnya "kecelakaan" sekarang lagi pada rapat tuh.. (baru kali ini saya liat tampangnya kaya ibu2 tukang gosip)
I : udah tau... kan aku kemaren2 udah cerita perubahan tubuhnya si C
S : kapan kamu cerita ? kok kamu ga cerita ma aku ?
*haisssh..*

Penasaran
Saya paling sebel kalo dapet pertanyaan dimana saya tidah terlibat langsung di dalamnya.. apalagi soal artis dan trending topik diseputar kita, misal nih yaaa..
kita pergi dan pulang kerja itu waktunya hampir barengan jadi kalo misalnya ada kejadian di rumah yang agak berbeda sayalah yang ketiban pertanyaan yang ntah jawabannya apa..
"ini pohon mangga kok jadinya patah begini ? emang siapa yang ngelakuin ? " ---> mungkin dipikirnya saya ini bisa membelah diri yang satu dirumah yang satu ngantor :D
"Itu ibunya si bapak A kapan datengnya ? " --> meneketehe emang aku mbahnya !


Kamis, 19 Maret 2015

Selalu Nanya

Judulnya ga banget deh hehehe..

Sebel ga sih kalo ada orang yang selalu nanya, padahal semua udah ada pengumumannya, udah ada jadwal dan pemberitahuannya tinggal dibaca kan udah jelas. Kalo misalnya dia nyasar atau ga tau letak suatu tempat atau benda sih boleh aja nanya.. lha ini semua udah dikasih tau kadang masih aja nanya.

Ada nih salah satu orang tua temennya si kakak, padahal jadwal dan pemberitahuan udah jelas eh besoknya masih aja nanya besok jadwal UASnya apa ? kisi-kisinya apa ? pulangnya jam berapa ? oh my.... gemes ? buangeeeett !!! Padahal tinggal baca di selebaran yang dikasih sama gurunya.

Meski saya ibu2 bekerja tapi saya ga mau lalai tentang urusan sekolah anak, semua dari pengumuman bahkan sampe buku catatannya saya periksa. Ibu yang perfect ? ngga juga.. saya ga mengharuskan nilai-nilai anak saya perfect saya cuma ingin mengajarkan kedisiplinan aja. 

Saya ngajarin ke Adam kalo ada pengumuman atau surat dari sekolah langsung tempel di styrofoam yang emang saya sediain buat nempelin jadwal, hasil karya dan pemberitahuan dari sekolah. Jadi begitu pulang kerja saya langsung liat di meja belajarnya atau saya tanyain ada pengumuman ngga ? jadi dari awal dia sekolah sampe sekarang saya ga pernah kelewatan soal pemberitahuan dari sekolah. Adam juga jadi terbiasa ngeliat jadwal dulu dan menyiapkan segala sesuatunya sendiri, saya tinggal ngecek aja.

Pernah juga ortu temennya si Adam ini nanya, ujian sampe kapan sih ? padahal udh terpampang jelas di pengumuman. Saya bantu jawab di WA kalo ujian sampe Jumat.. tau ngga jawabnnya apa ? "iya saya udah tau kok.. yah jadi ga bisa ngajak anak saya dines luar kota deh..." Aaarrrggggh maksudnya apa coba ? pamer gitu ? saya yang lagi sebel langsung saya solotin lagi ? "kalo udah tau kenapa masih nanya mam ? maksudnya apa ?..." langsung tuh diem.. untung korlasnya sabar meski mungkin sebel dia mencoba menengahi.. Kalo saya jadi korlasnya udh saya delete tuh kontak hahahaha..

Pernah ketemu seperti orang diatas ?

Jumat, 06 Maret 2015

Penyendiri

Iya itu saya..

Saya kurang bisa bersosialisasi sama sekitar.. bingung mau ngomongin apa, apalagi sama kelompok sosial yang ya apalah..apalah gitu yah.. Ketimbang ngumpul-ngumpul sama orang yang emang belum klik dari segala sisi mending saya di rumah baca buku atau masak atau bikin prakarya apa kek bareng the krucils.


Temen akrab saya yang bener-bener nyata cuma beberapa orang, akrab disini ga yang akraaab banget..ngga'. Yah pokoknya yang lumayan sering ketemu, ngobrol, curhat tapi masih ada batas-batas akrabnya. Temen di medsos sebenernya banyak tapi yang klik cuma beberapa orang. Bukannya milih-milih temen, saya lebih klik sama orang yang sama-sama enak nerima apapun, candaan, curhatan tanpa muring-muring ga jelas.. ada kan yang kaya gitu ? yang dikasih saran malah bilangnya "sok tahu" dan ngambek ga jelas.. marah ga jelas.. pokoknya serba ga jelas terlebih sama temen yang merasa dirinya "lebih" dari yang lain.... yuhuuuuu *siul2*

Di lingkungan rumah sayapun juga gitu, paling ya sering ngobrolnya sama tetangga samping sama depan rumah aja, kalo ke arisan dan ngumpul-ngumpul ngomongin ini itu mending saya pulang aja. Menghindari ngumpul-ngumpul ga jelas di arisan biasanya saya dateng di akhir acara, nyampe ngasih duit, bayar iuran RT trus nunggu bentar langsung deh pulang.

Dari jaman masih ting2pun saya lebih seneng di rumah ketimbang keluyuran, jaman masih kost juga ya senengnya di kamar apalagi pemandangan di kamar mendukung banget..buka jendela pemandangannya langsung pegunungan dari ujung ke ujung udah deh betah banget di kamar. Sosialisasi sama temen2 kost juga pas ada acara tv tertentu aja, selebihnya tetep di kamar.

Ada yang tipe penyendiri juga ?


Kamis, 05 Maret 2015

Perang Melawan Tikus

Rumah kalo udah kemasukan tikus sudah pasti saya uring-uringan. Tiap hari saya yang terakhir ninggalin rumah dan pertama nyampe rumah jadi kondisi awal dan akhirnya saya tau, kalo ada yang geser, kotor atau bau sedikit saya tau sumbernya dari mana. Tuduhlah si tikus...

Sejak rumah udah direnovasi sama sekali ga ada akses buat tikus masuk ke dalam rumah kecuali kalo pintu depan dibuka lebar. Sayapun juga tenang-tenag aja naruh barang dan makanan. Pernah dulu rumah kemasukan tikus got, kayanya dia masuk dari lubang pembuangan air mesin cuci, mungkin papa lupa nutup jadi si tikus leluasa gratakan di dapur. Tiap pulang kerja saya marah-marah soalnya begitu buka pintu baunya langsung kecium, kotorannya juga dimana-mana, tutup wadah plastik pada abis dikretekin, persediaan bahan makanan banyak yang saya buang karena saya ga mau makan sisa-sisa tikus meski yang dia kretekin cuma bungkusnya aja. Dijebak pake lem tikus ga pernah dapet, diracun ga dimakan...*gemes*


Akhir cerita soal si tikus got.. setelah papa ga saya ajak ngobrol, saya ngambek akhirnya beliau bongkar semua barang2 di belakang. Usaha ngeluarin si tikus got nan ginuk-ginuk emang cukup sulit. Diburu di dapur lari kebawah meja TV dan sembunyi disana lumayan lama, meja udah digeser tetep aja dia tak bergeming di persembungyiannya, begitu hampir kena eh dia mencelat ke dapur lagi, diburu lagi dan akhirnya si tikus got lari tunggang langgang keluar rumah.. Lega ? lega doong...

Eh minggu kemaren ternyata ada tikus lagi yang masuk tapi bukan tikus got, kata papa ada 2 ekor, yuuck !! Ga mau diambekin sama istrinya lagi papa langsung beres-beres bagian belakang, keluar tuh satu tikusnya dan langsung jadi bulan-bulanan kucing tetangga. Berarti masih sisa 1 ekor, dicari kemana-mana ga ada ntah si tikus kecil ini sembunyi dimana. Akhirnya nyerah, semua barang dirapiin ketempat semula. Langsung saya minta papa beliin lem tikus.. mari kita perang melawan tikus !!

Hari pertama ternyata jebakan berhasil dengan umpan potongan keju.. tapi ternyata masih ada 1 ekor lagi yang keliaran... langsung saya bikin 2 umpan lem tikus masih dengan umpan yang sama. Tapi kayanya dia tau kalo lagi dijebak, 2 jebakan saya ga membuahkan hasil berhari2.

Anehnya tikus ini ga nyentuh makanan sama sekali semua utuh.. cumaaaa... kayanya si tikus terobsesi pengen operasi silicon, jadi kuas kue, tatakan panci dan cetakan yang bahannya silicon digretekin sampe hampir habis.. Akhirnya saya punya ide, jebakan lem tikus saya kasih umpan sisa kuas silicon yang udah dia kretekin dan ternyataa ga nyampe 10 menit umpan di pasang, jebakannya berhasil sodara-sodara.. huiiih hati seneeeng banget kaya abis dapet rejeki apaaa gitu hahahhaa...

Bye..bye tikuuuss