About

Jumat, 07 Agustus 2015

Biaya Hidup Murah Gaya Hidup Wah

Mudik kemaren banyak perkembangan di kampung halaman, seperti yang saya ceritakan sebelumnya jalan raya Surabaya-Pamekasan mulai macet meskipun mungkin terjadi menjelang lebaran aja tapi ini membuktikan kesejahteraan pulau ini mulai meningkat kan ? Pembangunan gedung-gedung (meski ga bertingkat) dan perumahan juga mulai marak, dulu cuma ada beberapa perumahan sekarang perumahan mulai menjamur. Model-model rumahnyapun sudah mulai mengalami peningkatan, mulai kekinian istilahnya.

Ibu sering meminta saya untuk pindah ke Pamekasan aja meneruskan usaha warung makan ibu, tapi saya masih bingung belum bisa lepas dari semua kemudahan yang didapat seperti hidup di kota besar. Disana kalo mau barang yang susah dicari harus meluangkan waktu sehari buat hunting ke Surabaya, sekarang bisa online sih tapi kalo macam furniture, bahan bangunan dan "perintilan" yang lucu-lucu kan susah kalo ga beli langsung seenggaknya harus ke Surabaya kan ?

Dan yang bikin saya berat pindah kesana adalah gaya hidupnya. Saya sering geleng-geleng kepala liat gaya hidup disana. Dari mulai perintilan pesta ultah, pesta pernikahan, syukuran dll kalah jauh kalo dibanding sama gaya hidup tempat saya tinggal sekarang. Misal untuk acara syukuran, kalo di Tambun acara syukuran cuma pengajian, dapet nasi kotak plus kue udah beres kan ? disana sama ada pengajian juga tapi nasinya bukan pake kotak tapi wadah yang cantik2 bisa yang dari beling, aluminium dll kemasannyapun ga kalah cantik, kue-kuenyapun kualitas premium, sedangkan di tambun saya cuek untuk urusan begituan yang penting pengajiannya..ya kan ? ya kan ?

Waktu lahiran kemaren saya diminta ibu lahiran disana aja.. what ? emang sih biaya persalinan disana lebih murah, ada ibu yang 24 jam bakalan bantuin saya ngurus bayi tapiiii saya jujur aja ga kuat sama hampersnya hahahaha... Kalo saya lahiran di tambun kan enak orang yang dateng disuguhin kue aja udah cukup kan ?! disana ? ada hampersnya lho jadi tiap orang yang dateng jenguk dapet hampers dari berupa handuk, 1 set panci, seprei, selimut, payung, teko aluminium, wadah nasi dari beling, toples kaca, 1 set cangkir, tumbler hmmm apa lagi ya ? pokoknya buanyaaaak percaya ga kalo saya pulang kampung itu ga bisa tidur di kamar saya sendiri dan ngungsi di kamar adek karena kamar semasa saya gadis dulu dijadiin gudang hampers pemberian kerabat hahahaha.. pusing pala barbie kalo saya lahiran disana yak hahaha

eh tapi meski saya lahiran di tambun ibu tetep ngasih hampers ke orang2 yang dateng, kalo ga salah waktu adam ibu nyediain ratusan payung buat dikasih ke yang jenguk (padahal yang dijenguk ada di tambun) dan waktu Aqila ibu nyediain sprei, selimut sama tempat tissue.. karena kasian sama ibu saya sampe bela2in pesenin tempat tissue kaya gini dan ternyata kata ibu disana dinilainya terlalu murah makanya ibu tambahin sprei atau selimut.. aduuh biyung rugi bandar kalo gini hahahahha


Urusan perhiasan, kalo di Jakarta ngeliat orang yang emasnya banyak pasti langsung nebak "orang Madura tuh.." hehehe ada benernya.. ga cuma waktu lebaran atau ke pesta aja mereka bergelimang emas tapi untuk sehari-haripun emas2 itu nyantol aja di beberapa bagian tubuh mereka. Ga usah kaget kalo ke pasar yang jualan ikan kalung emasnya gede banget hehehe..


Baju ? waah beda waktu masih jaman saya kecil dulu.. dulu di jakarta musim celana mambo, disana 3-4 bulan berikutnya baru musim celana mambo. Sekarang di bekasi saya liat anak-anak kecil lagi musim sepatu frozen disanapun juga udah musim sepatu frozen. Jadi perkembangan trend mode disana udah menyebar rata, mungkin juga ini imbas adanya Suramadu. Disini saya kalo ada undangan kawinan paling ya pake gamis yang rada formal dikit dengan dandanan sebiasanya, disana ? all out semua berbagai model baju dan jilbab hilir mudik bak model, sampe saya tercengang waah begini rupanya fashion orang-orang sini. Ga usah jauh2 sih ya ngeliat orang lain, koleksi baju untuk ke kawinan ibu saya sendiri 1 lemari/etalase gede bahkan sampe himpit2an itu bajunya, saya disini kalo mo ke kondangan susah nyari baju yang rada formal paling banyak daster, masak iya ke kondangan pake daster ? mo beli juga males soalnya jarang juga diundang kawinan hahahha..:))

Biaya hidup disana memang relatif lebih murah, uang 500 perak masih dihargai banget disana. Bayem 3 iket 500 perak masih dapet, coba ke tambun bayem 3 iket aja 2 ribu perak. untuk urusan biaya hidup saya milih disana tapi untuk gaya hidup saya masih enak dan enjoy tinggal di Tambun. Enaknya di Tambun sini saya cuek mo ngapain aja tetangga juga kayanya masa bodo, mo beli ini itu tetangga ga reseh ngurusuin, disana kalo saya dengerin curhatan ibu kadang kasian. Apa yang sudah kami punya hingga saat ini berkat kerja keras dan jerih payah bapak dan ibu tapi herannya kenapa orang2 itu masih pada nyinyir ? kadang saya ikutan emosi dengerin curhatan ibu tapi yah mo gimana lagi mungkin ini salah satu resiko hidup bertetangga.

Dulu di beberapa pelajaran sekolah dijelaskan kalo orang kota yang hidup di perumahan itu hidupnya lebih individu dan sekarang saya merasakan salah satu kenyamanan sebagai orang kota yang hidupnya individu yaitu ga begitu ngurusin orang lain, simpati mah harus tetep dipupuk yang terpenting ga reseh dan ga memelihara penyakit hati yang namanya iri dan dengki. Pesan saya selalu buat bapak dan ibu ga usah dengerin omongan orang-orang, cukup dengerin aja ga usah dimasukin hati.

Jadi mutusin mau pindah kesana atau ngga ? belum tau hehehe.. Insya Allah semua bisa terjadi meski tak pernah kita rencanakan :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar