About

Jumat, 11 Desember 2015

Manajemen Emosi

Pulang kerja ga seperti biasanya saya liat Adam cuma diem aja, ditanyain cuma bilang ga papa, disuruh sholat ke masjid seperti biasa tumben kemaren ga mau. Nyampe rumah saya tanyain juga bilangnya ga papa, ga ada apa-apa dan ga kenapa-kenapa tapi diajakin makan tumben nolak biasanya langsung antusias *nyengir* "keadaan" yang aneh buat saya.. Dia belajar sambil sesekali menenggelamkan wajahnya di bawah bantal... saya yakin pasti ada yang "disimpan"


Sekali lagi saya mencoba mengorek sebuah jawaban atas keadaan yang ga biasa ini "kakak berantem sama temennya ?, kakak abis dikata-katain temen ?, kakak ujian tadi ada yang ga bisa dijawab ?, kakak pengen makan di rumah mama ?, kakak marah sama bunda ?...." dan dari semua pertanyaan itu jawabannya sama cuma gelengan kepala aja.. hingga pertanyaan terakhir saya lontarkan "kakak ngantuk ? tadi ga tidur siang ? baru dijawab dengan anggukan.. OK kesimpulan sementara dia ngantuk tapi saya yakin masih ada yang tersimpan

Selesai beberes saya dampingi dia belajar.. duduk disampingnya tanpa berkata apapun.. selang 15 menit kemudian dia baru cerita..

A : tadi aku kan naik sepeda muter2 trus si Akras manggil.. aku bilang aku mau muter2 aja *suaranya mulai beras nahan nangis*
B : terus...
A : waktu pulang dia hadang sepeda aku terus bilang "ga usah ikutin aku lagi..mentang2 sepeda kamu bagus.." *air matanya mulai meleleh tapi tertahan*
B : ya udah mungkin Akras sebel sama kakak karena tadi ga mau diajakin, kalo orang lagi sebel ga usah dilawan kakak langsung pulang aja ga usah sedih.. temen2 yang mau main sama kakak kan banyak ga cuma Akras doang.. lagian kan ini udah sering banget kan Akras begitu sama kakak.. besoknya juga dia yang minta maaf trus baikan lagi... paling juga besok gitu lagi.. udah ga usah sedih *memeluk badannya yang empuk* kalo masih ada yang mau diceritain ceritain aja.. keluarin semua biar ga kesimpen di hati.. kakak mau nangis nangis aja ga papa. jadi itu yang bikin kakak ga mau ke masjid ?
A : *mulai nangis agak kenceng* aku katanya kalo ke Masjid mau ditampol...
B : kak... gimana dia bisa nampol badan kakak aja lebih gede dari badannya Akras.. ga kuat lah dia nampol kakak.. lagian orang yang suka melarang ke masjid itu kerjaannya sapa coba ?
A : setan..
B : nah itu tau.. setan seneng kalo anak2 ga sholat di masjid, tadi setan pasti seneng tuh kakak ga ke masjid.. emang kakak mau ikutin omongannya setan ? ke masjid mah ke masjid aja ga usah takut..  jangankan nampol Akras kena sikut kamu aja bisa2 yang mental dia... kalo kamu diapa-apain sama akras bilang aja sama bapak-bapak yang di masjid kalo Akras mau mukul.. 
A : iya bun... 
B : ya udah sekarang udah lega ?
A : iya..
B : ada yang mau diomongin lagi ?
A : ga ada.. 
B : ya udah sekarang belajar ya..
A : iya bun.. terus nanti makannya sama apa ? *haiyyaaah teteuup*
B : apa aja yang penting belajar dulu..

Ga lama kemudian terdengar adzan Isya'.. Adam pamit ke masjid, saya bilang kalo ada Akras ga usah takut ya, cukein aja ga usah dengerin omongan setan. Dan dia berlalu mengayuh sepedanya menuju masjid.

Pulang dari masjid saya tanya.. diapain sama Akras ? dia jawab "tadi Akras mau nyembunyiin sendal aku tapi karena dia ga tau kalo aku pake sendal jepitnya bunda, jadi dia malah nyembunyiin sendal anak2 lain.. pas dia tau aku pake sendal abu2 sama dia langsung diambil trus dilempar.. tapi aku diemin aja langsung aku ambil lagi..."

Fyuuh... beginilah jadi orang tua, sama2 belajar menahan emosi dan mengendalikan emosi anak. Mungkin saya dulu juga begitu berselisih paham dengan teman sepermainan kemudian baikan lagi..selisih lagi baikan lagi dan terus sampai akhirnya sama2 dewasa..